Yang Harus Diketahui Tentang Kanker Serviks

tentang kanker serviksKanker serviks adalah keganasan kedua yang paling umum pada wanita di seluruh dunia , dan tetap menjadi penyebab utama kematian terkait kanker bagi perempuan di negara berkembang. Kondisi ini biasanya mempengaruhi wanita usia pertengahan atau lebih tua , tetapi dapat didiagnosis pada wanita usia reproduksi . Tumor rahim diklasifikasikan sebagai pra invasif yang mana bagian bawah ketiga dari epitel mengandung sel-sel abnormal, atau invasif di mana ketebalan penuh epitel mengandung sel abnormal yang berkembang biak .

Kanker serviks berkembang pada lapisan serviks , bagian bawah rahim ( rahim ) yang masuk ke vagina . Kanker ini tidak selalu menyebar , tetapi paling sering menyebar ke paru-paru , hati, kandung kemih , vagina , dan / atau rektum .

Penyebab

Kanker serviks hampir selalu berkembang dari perubahan sel yang disebabkan oleh human
papilloma virus ( HPV ) , yang ditularkan melalui kontak kelamin kulit-ke – kulit selama aktivitas seksual . Hal ini juga tampaknya lebih umum pada wanita yang merokok . Aktivitas
seksual yang meningkatkan risiko infeksi HPV dan HIV dan kanker serviks meliputi: Memiliki
banyak pasangan seksual atau melakukan seks dengan pasangan acak , riwayat penyakit menular seksual , hubungan seksual di usia muda .

Tanda dan Gejala

Tahap awal mungkin benar-benar tanpa gejala . Gejala kanker lanjut mungkin termasuk :
kehilangan nafsu makan , penurunan berat badan , kelelahan , nyeri panggul , sakit punggung , sakit kaki , kaki bengkak, perdarahan berat dari vagina , bocor urin atau feses dari vagina dan patah tulang.

Diagnosa

Tes Pap smear telah digunakan untuk menyaring lesi pra-kanker pada wanita tanpa gejala selama 50 tahun terakhir . Sementara pap smear adalah tes penyaringan yang efektif , konfirmasi diagnosis kanker serviks atau pra – kanker memerlukan biopsi serviks . Intraepithelial neoplasia serviks , pendahulu untuk kanker serviks , sering didiagnosis pada pemeriksaan biopsi serviks oleh ahli patologi .

Faktor Risiko Lainnya

Wanita dengan pola makan rendah buah-buahan dan sayuran mungkin berada pada peningkatan risiko. Penelitian menunjukkan bahwa risiko kanker serviks naik jika semakin lama seorang wanita menggunakan kontrasepsi oral , tetapi risiko akan kembali turun lagi setelah kontrasepsi oral dihentikan . Wanita yang telah memiliki banyak kehamilan penuh memiliki peningkatan risiko mengembangkan kanker serviks .

Pencegahan

Kanker serviks adalah kanker wanita yang paling mudah untuk dicegah , karena ada vaksin dan tes penyaringan yang tersedia . Vaksin yang dikenal sebagai Gardasil memberikan perlindungan dari tipe HPV yang paling berbahaya dan hasil yang baru diterbitkan menunjukkan bahwa tumor serviks baru akhirnya dapat dikurangi sebanyak 97 % di daerah-daerah di mana vaksinasi dilakukan dan dipertahankan.

Pengobatan

Pengobatan kanker serviks tergantung pada stadium kanker , ukuran dan bentuk tumor , usia dan kesehatan umum wanita , dan keinginan untuk memiliki anak di masa depan . Pengobatan yang tepat juga tergantung pada stadium klinis yang akurat . Tahap pra invasif dapat diobati dengan biopsi eksisi total, cryosurgery atau perusakan dengan laser. Terapi karsinoma sel skuamosa invasif dapat termasuk histerektomi dan terapi radiasi.

Terapi radiasi internal menggunakan perangkat yang diisi dengan bahan radioaktif , yang
ditempatkan di dalam vagina wanita di samping kanker serviks . Beberapa obat yang digunakan pada kemoterapi untuk kanker serviks termasuk 5 – FU , Cisplatin , Carboplatin , Ifosfamid , Paclitaxel , dan Cyclophosphamide .

Tiga puluh lima persen pasien dengan kanker serviks invasif memiliki penyakit persisten atau berulang setelah perawatan . Kanker serviks berulang yang terdeteksi pada tahap awal mungkin berhasil diobati dengan pembedahan , radiasi , kemoterapi , atau kombinasi dari ketiganya.

Kelangsungan hidup

Kesempatan untuk hidup dalam 5 tahun untuk kanker yang telah menyebar ke bagian dalam dinding serviks tetapi tidak di luar daerah serviks adalah 92 % . Namun, tingkat ketahanan hidup 5 tahun itu menurun jika kanker menyebar ke daerah lain . Baru-baru ini , penggunaan kombinasi cisplatin dan topotecan terbukti secara signifikan meningkatkan kelangsungan hidup dibandingkan dengan cisplatin single – agent. Jika Anda menggabungkan semua tahap bersama-sama , tingkat kelangsungan hidup lima tahun adalah sekitar 73 % .

Saat kanker bermetastasis ke bagian lain dari tubuh , prognosis turun secara dramatis karena pengobatan lesi lokal umumnya lebih efektif daripada pengobatan seluruh tubuh seperti kemoterapi.

Mencegah lebih baik daripada mengobati, karena itu akan sangat membantu jika Anda melakukan tindakan-tindakan pencegahan yang diperlukan. Di samping mengubah pola makan dengan banyak buah dan sayuran, setia pada pasangan, juga memperhatikan kebersihan organ intim Anda. Agar terhindar dari resiko terkena kanker serviks.

dari berbagai sumber

Advertisements